Macam-macam Gaya dalam Struktur Bangunan


Poses Analisis

Aksi Gaya Eksternal Pada Struktur


Fenomena Struktural Dasar

a) Kestabilan menyeluruh

Suatu struktur dapat terguling, tergelincir, atau terpuntir relatif terhadap dasarnya terutama apabila mengalami beban horisontal seperti angin dan gempa, seperti pada Gambar 3.15. Struktur yang relatif tinggi atau struktur yang memiliki dasar yang relatif kecil akan mudah terguling. Ketidak seimbangan terhadap berat sendiri dapat menyebabkan terjadinya guling. Penggunaan pondasi kaku yang lebar dapat mencegah tergulingnya bangunan, selain itu penggunaan elemen-elemen pondasi seperti tiang-tiang yang mampu memikul gaya tarik.


b) Kestabilan hubungan

Suatu bagian struktur yang tidak tersusun atau terhubung dengan baik akan dapat runtuh secara internal. Mekanisme dasar-dinding pemikul beban, aksi rangka atau dengan penambahan elemen diagonal dapat digunakan untuk membuat struktur menjadi stabil.

c) Kekuatan dan kekakuan elemen Permasalahan kekuatan dan kekakuan elemen struktural berkaitan akibat tarik, tekan, lentur, geser, torsi, gaya tumpuan, atau deformasi berlebihan yang timbul secara internal dalam struktur karena adanya beban yang diterima. Adanya beban dan gaya juga menimbulkan tegangantegangan pada material elemen struktural tersebut.


Kestabilan Struktur

Kestabilan struktur diperlukan untuk menjamin adanya kestabilan bangunan pada segala kondisi pembebanan yang mungkin terjadi. Semua struktur akan mengalami perubahan bentuk atau deformasi apabila mengalami pembebanan. Pada struktur yang stabil, deformasi yang terjadi akibat beban pada umumnya kecil, dan gaya internal yang timbul dalam struktur mempunyai kecenderungan mengembalikan bentuk struktur ke bentuk semula apabila beban dihilangkan. Pada struktur yang tidak stabil, deformasi yang terjadi akan cenderung bertambah selama struktur dibebani, sistem tidak meberikan gaya-gaya internal untuk mengembalikan bentuk struktur ke bentuk semula. Struktur yang tidak stabil mudah mengalami keruntuhan (collapse) secara menyeluruh dan seketika begitu dibebani. Stabilitas struktur merupakan hal yang sulit, karena sistem struktur merupakan gabungan dari elemen-elemen diskrit. Suatu struktur kolom balok merupakan sistem struktur yang stabil untuk beban-beban vertikal . Pada perubahan pembebanan yang menimbulkan gaya horisontal maka sistem struktur akan mengalami deformasi.

Kondisi ini menunjukkan bahwa sistem tidak memiliki kemampuan untuk menahan baban horisontal, serta tidak memiliki mekanisme yang dapat mengembalikan ke bentuk semula apabila beban horisontal tersebut dihilangkan. Sistem struktur ini merupakan sistem yang tidak stabil, dan merupakan awal terjadinya keruntuhan.

Cara untuk membentuk sistem struktur menjadi sistem yang stabil. − Penambahan elemen diagonal pada struktur, dengan demikian struktur tidak akan mengalami deformasi menjadi jajaran genjang. Elemen diagonal harus tidak mengalami perubahan besar pada panjangnya pada saat mengalami deformasi karena beban horisontal, sehingga elemen diagonal harus dirancang cukup untuk menahan beban tersebut.

− Menggunakan dinding geser. Elemennya berupa elemen permukaan bidang kaku yang dapat menahan deformasi akibat beban horisontal. Elemen bidang permukaan kaku dapat terbuat dari konstruksi beton bertulang atau dinding bata, baik dinding penuh atau sebagian. Ukuran dinding tergantung pada besar gaya yang bekerja padanya.

− membentuk hubungan antara elemen struktur sedemikian rupa sehingga perubahan sudut yang terjadi berharga konstan untuk suatu kondisi pembebanan yang diterimanya. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat titik hubung kaku antara elemen struktur pada sudut pertemuan antara elemen struktur tersebut. Struktur yang menggunakan titik hubung kaku untuk menjamin kestabilan sering disebut sebagai rangka (frame).

Untuk menjamin kestabilan struktur selain menggunakan cara-cara yang telah disebutkan, dapat pula menggunakan penggabungan dari caracara mendasar tersebut, misalnya elemen struktur dihubungkan secara kaku dan mempunyai elemen diagonal. Hal ini akan semakin memperbesar derajat kestabilan atau kestatis-tak-tentuannya.

Pada rakitan komponen struktur, salah satu atau lebih komponen yang menjamin kestabilan harus digunakan agar struktur tidak runtuh secara lateral. Satu elemen struktur dapat didesain dengan menggunakan satu cara yang menjamin stabilitas struktur untuk satu arah lateral, dan cara yang lain untuk arah yang lainnya.



Pemodelan Struktur

Struktur dibagi ke dalam elemen-elemen yang lebih mendasar dengan cara memisahkannya pada hubungan antara elemen-elemen struktur, kemudian mengganti aksi elemen dengan sekumpulan gaya-gaya dan momen yang mempunyai efek ekuivalen. Dalam hal ini gaya yang dimodelkan adalah gaya-gaya reaksi. Contoh sederhana pemodelan struktur untuk perletakan balok sederhana atau model rangka.

Pemodelan efektif bergantung pada pengidentifikasian perilaku nyata struktural pada titik hubung elemen-elemen struktur. Untuk memudahkan analisis, titik hubung dapat dimodelkan dalam jenis-jenis dasar hubungan yaitu titik sendi, rol atau jepit. Dalam menentukan model yang paling mendekati kondisi nyata di lapangan, diperlukan pertimbangan yang sangat matang.


Langkah awal mengganalisis suatu titik hubung adalah dengan menyelidiki apakah titik tersebut dapat meneruskan rotasi pada suatu elemen struktur ke elemen lainnya akibat adanya suatu beban. Jika titik hubung tidak meneruskan rotasi maka pemodelannya adalah sendi atau rol.

Perbedaan antara sendi dan rol adalah pada arah penyaluran gaya. Apabila penyaluran gaya ke sembarang arah maka pemodelannya adalah sendi, sedangkan jika penyalurannya pada satu arah saja maka pemodelannya menggunakan rol.

Apabila titik hubung dapat meneruskan rotasi, ada momen pada masing-masing ujung elemen struktur, titik hubung ini disebut titik hubung kaku (rigid joints). Titik hubung kaku selalu mempertahankan sudut antar elemen-elemen struktur. Titik hubung kaku seperti yang terlihat pada Gambar 3.19(f) merupakan bagian dari satu rangka namun dapat mengalami translasi dan rotasi sebagai satu kesatuan. Jika elemen struktur terjepit kaku dan tidak membolehkan adanya translasi maupun rotasi antar ujung elemen maka titik hubung disebut hubungan ujung jepit .

Perbedaan antara titik hubung sendi dan jepit kadang sulit untuk ditentukan secara langsung. Biasanya apabila satu elemen struktur dihubungkan dengan yang lainnya pada satu titik saja, maka titik hubung tersebut adalah sendi. Jika elemen struktur terhubung di dua titik yang berjarak jauh, maka titik hubung tersebut dikatakan kaku. (c) dan (f) mengilustrasikan dua elemen struktur baja flens lebar yang dihubungkan dengan dua cara berbeda. Gambar 3.19(e) menunjukkan hubungan sendi yang dihubungkan hanya pada satu titik.

menunjukkan las yang menggabungkan flens dan web kedua elemen struktur menyebabkan titik hubung tersebut menjadi kaku. Pada struktur nyata, titik hubung rol ada yang bisa dan ada yang tidak bisa menahan gerak ke atas. Rol dapat dibuat menahan gerak ke atas seperti yang terlihat pada .

Selain perilaku berbagai titik hubung, perlu juga diperhatikan persyaratan minimum mengenai jumlah dan jenis hubungan struktur dengan arah. Kumpulan titik hubung struktur harus mampu mempertahankan persamaan keseimbangan dasar ΣFx=0, ΣFy=0, dan ΣMo=0. Sebagai ilustrasi adalah sebuah balok tidak dapat terletak di atas dua tumpuan rol. Disamping karena apabila balok diberi beban horisontal maka struktur akan bertlanslasi pada arah horisontal, atau model struktur ini tidak dapat memenuhi persamaan ΣFx=0. .

Pada pemodelan yang diakibatkan adanya beban eksternal, beban aktual pada suatu struktur dapat terpusat atau terdistribusi merata pada suatu luasan. Beban terpusat dapat digambarkan dengan vektor gaya, sedangkan beban merata diperlukan pemodelan jika luasan yang ditinjau terdiri atas elemen-elemen permukaan dan garis. Setiap elemen akan mengambil bagian dari beban total yang bekerja, bergantung pada susunan elemen-elemen strukturnya.

Sebuah struktur plat sederhana yang tertumpu pada balok, dapat dimodelkan dengan sistem beban permukaan dari plat yang dipikul oleh sistem balok (a,b, dan c). Sedangkan pemodelan lain adalah berdasarkan konsep luas kontribusi, (d,e, dan f).


Cara Menyusun Gaya
Besaran dan Satuan
0 komentar